Odontectomy? Siapa takut…! (Pengalaman operasi gigi impaksi menggunakan BPJS)

Hallo readers…

Berhubung udah lama banget saya gak nulis blog, sekarang iseng2 mau nulis pengalaman saya tentang gigi impaksi. Barangkali ada teman2 yg belum tau apa itu impaksi… So, simak tulisan saya yaa🙂

Cekidot…!

Impaksi adalah kondisi dimana gigi geraham bungsu paling belakang pengen tumbuh tapi karena beberapa kondisi seperti rahang yg tidak muat, akhirnya pertumbuhan gigi tersebut menjadi terhambat. Akibatnya gigi tersebut tumbuh miring atau bahkan dengan posisi tertidur sehingga si gigi tersebut ketika tumbuh menjadi besar  akan menyundul gigi didepannya dan akan menimbulkan rasa sakit (ini sih penjelasan menurut saya yaa.. Supaya yg baca mudah paham hehehe)

Pada awalnya, saya sering mengalami sakit gigi. Waktu itu saya masih kuliah semester awal. Kebayang dong masih awal2 kuliah sering gak masuk cuma gara2 sakit gigi doang? Rasanya sayang banget kan, yg harusnya awal kuliah semangat belajar malah sama sekali gak nafsu belajar gara2 keganggu sama sakit gigi. Disitu sampe frustasi kayak pengen berhenti kuliah aja😦 yaa itu tadi, gara2 sakit gigi yg bener2 gak bisa ditolong sama apapun. Minum painkiller aja cuma sembuh sebentar doang sakitnya, habis itu ya sakit lagi. Awalnya saya pikir sakit tersebut gara2 ada gigi berlubang, dan pada saat itu saya emang gak kepikiran sama sekali untuk dateng ke dokter gigi karena saya paling takut sama dokter gigi  dan udah kebayang kalo nanti giginya bakal dicongkel2 atau dibius dan segala macem. Dari kecil saya menganggap ke dokter gigi itu merupakan hal yg sangat menyeramkan. Tapi, karena Ibu & Bapak saya udah kasian ngeliat saya tiap hari sakit gigi dan gak sembuh2, akhirnya mereka maksa saya untuk dateng ke dokter gigi.

Pada waktu itu, sekitar bulan April 2011. Saya diantar oleh Bapak saya periksa ke dokter gigi di salah satu rumah sakit di kawasan Cibubur. Pas pertama kali ketemu dokternya, saya gugup banget karena kepikiran sama nasib gigi saya yg sebentar lagi bakal di otak atik sama alat2 menyeramkan yg pernah saya liat di tv tv gitu hihihi. Pas disuruh mangap, darah kayak gak ngalir. Takuuut banget… Tangan sampe mengepal kenceng banget saking takutnya. Bener aja kan yg saya pikirin akhirnya terjadi. Gusi saya dibius beberapa kali. Rasanya tuh kayak……. Hmm… You know lah what I mean. Ternyata bener, gigi saya ada yg berlubang. Dan waktu itu dokter melakukan perawatan saluran akar gigi pada gigi saya. Pas dibius tuh saya sampe ngejerit & nangis kejer. Mungkin karena saya terlalu mendramatisir aja kali yaa.. Dan juga dibius di bagian gusi tuh baru pertama kalinya banget, jadi aja deh sayanya lebay hehehe. Pokoknya waktu itu gigi saya di otak-atik sama dokternya dan dibersihin karang giginya. Setelah selesai, dokter nanya sama saya “kamu sering pusing gak?” dan saya pun menjawab “iya, sering banget dok.. Kalau lagi kumat sakit giginya, biasanya larinya ke kepala. Kepala ikutan pusing sampai kayak mau pecah rasanya”. Setelah mendengar penjelasan saya, dokter pun menyuruh saya melakukan rontgen pada daerah gigi saya. Akhirnya saya pergi ke ruang Radiologi untuk di rontgen bagian gigi. Setelah mendapat hasil rontgennya, saya kembali ke ruangan dokternya dan saya sangat terkejut ketika dokternya bilang kalau gigi geraham bungsu saya ini mau tumbuh tetapi tidak bisa keluar karena tempatnya gak muat. Dokter pun menyarankan saya untuk melakukan tindakan operasi. Seketika itu juga saya jadi down banget. Gimana gak ngedown? Belum selesai saya menyetujui kalimat si dokter, dokternya udah keburu bilang kalau yg harus di operasi ada 4. Kanan atas & bawah, kiri atas & bawah. Duuuhhh… Disitu sulit rasanya untuk bilang setuju. Saya pun terdiam, mikir mikir dan mikir. Karena saya mikirnya kelamaan, dokter akhirnya bilang kalau saya boleh pikir2 dulu dirumah. Kalau sudah mantap, baru saya kembali lagi untuk operasi. Mengingat kondisi gigi saya yg masih dalam penyembuhan pasca perawatan saluran akar, tidak memungkinkan kalau langsung di operasi dalam jangka waktu yg dekat.

Setelah kunjungan pertama saya ke dokter tersebut, dengan masih kepikiran mau operasi atau enggak, akhirnya lama kelamaan saya malah mengabaikan saran dokter. Lagipula, setelah melakukan perawatan saluran akar tersebut, gigi saya memang sudah tidak terasa sakit lagi. Jadi, saya pun berpikiran “ah, buat apa operasi. Sakit aja enggak. Toh, buang2 duit juga kalau gak ada keluhan tapi harus operasi” (jangan ditiru yaa hehe, saya pasien bandel). Disitu saya menyatakan bahwa gigi saya sudah sembuh. Yes, saya pun ngerasa lega dan seneng banget karena udah gak sakit2 lagi.😀

Tahun demi tahun berlalu… Di sekitar akhir tahun 2014, saya mulai merasakan sakit gigi kembali. Kali ini lebih parah, karena sakit gigi saya disertai dengan sakit kepala yg gak bisa saya jelasin gimana rasanya. Selain itu, tengkuk saya pun sering sakit seperti orang salah bantal. Kadang saya mikir apa saya ini keseleo atau beneran salah bantal gitu yaa? Kalau kata orang Jawa sih, suruh jemurin bantalnya. Tiap hari saya jemurin tapi tetep suka sakit lehernya. Ah sumpah nyiksa banget rasanya.. Apalagi sakit gigi, pusing2, dan sakit leher itu datengnya barengan pas lagi ngerjain tugas akhir. Duhhhh itu rasanya kayak pengen nyerah aja deh… Frustasiiii banget karena hampir tiap hari ngerasain sakit kayak gitu terus. Saya sampai stress dan males ngapa2in. Disitu juga jadi kepikiran gimana nanti kalau saya sakit gigi terus sampai saya dapet kerjaan. Pasti kan keganggu banget tuh.. Hmm… Kayaknya di titik frustasi tersebut saya malah kayak dapet keberanian, kesiapan, dan kemantapan hati untuk mengikuti apa kata dokter beberapa tahun lalu. Karena disitu saya kembali teringat kalau saya mengalami kasus gigi impaksi dan harus di operasi. Disitu juga akhirnya sadar kalau saya bener2 udah parah banget mengabaikan saran dokter😦

Agak nyesel sih… Tapi daripada kelamaan menyesali keadaan mendingan bangkit kan. Akhirnya saya bilang ke Ibu saya kalau saya pengen di periksa lagi giginya dan kalau memang harus operasi, saya siap ngejalaninnya. (Udah kayak mau diapain aja yaa hahaha)

Akhirnya Ibu saya pun setuju  dan akhirnya berjanji akan menemani saya ke dokter gigi untuk memeriksakan gigi saya. Btw, sampai disini dulu yaa ceritanya… Karena udah capek banget ngetiknya hahaha. Postingan selanjutnya bakal saya tulis tentang prosedur pas operasi dan pasca operasinya😀

Pelajaran yg dapat diambil dari tulisan saya ini, kalau kalian periksa ke dokter dan disaranin untuk melakukan suatu tindakan operasi, mendingan langsung disetujuin aja yaa.. Jangan jadi pasien bandel kayak saya yg akhirnya harus kesiksa dua kali karena gak mau dengerin saran dokter😦  huhuhu.

Sampai jumpa di postingan selanjutnya… Kalau ada yg mau nanya2 boleh banget kok🙂 thanks udah baca postingan saya yaa🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s